Piye Le? Enak Jamanku Mbiyen To?

Bagi yang sering perjalanan darat, pasti sudah tidak asing dengan stiker belakang truk di atas. Pertama kali saya lihat dalam perjalanan Jakarta-Semarang, waktu mudik rame-rame. Ketawa saya gak habis-habis. Mbayangin cara ngomongnya. Nada bicaranya. Tone-nya. Ngekek ga selesai-selesai sama suami. Sekaligus juga membayangkan betapa ibu-ibu di desa sana sungguh merasakan hal yang sama.

Padahal saya juga ingat waktu 1998, saat rasanya hal yang gak mungkin lihat beliau lengser, ternyata lengser juga. sumpah sumpah rasanya waktu itu. Habis era ini pasti Indonesia jadi bakal lebih maju, karena kekayaannya gak disedot sama satu keluarga saja. Pasti Indonesia bakal lebih kreatif karena TV-TV gak takut sama segala peraturan yang dibuat oleh si bapak fenomenal itu.

Nyatanya? Aaah, lepas dari kontroversi soal ekonomi membaik berkorelasi dengan kenaikan harga barang. Nyatanya hidup di Indonesia tidak makin membaik bagi sebagian orang, bahkan memburuk bagi sebagian. Industri kreatif seperti lepas dari kandang, bebas sebebas-bebasnya, bahkan lebih ngartis dari artisnya. Nasionalisme yang rapuh berganti dengan kedaerahan yang tidak kalah rapuhnya. Entah sesungguhnya hutang bangsa ini bertambah atau berkurang, yang jelas Jakarta makin macet. Makin lama waktu yang dibutuhkan dari satu tempat ke tempat lain.

Sering begitu ya kita ini memang. Pas jaman dia, kita ngotot minta presidennya ganti. Habis diganti, kita nyesel, karena gantinya gak lebih baik juga dari dia. Minimal presiden dulu ga hobi curhat dan somasi rakyatnya kan?

Gak cuma soal presiden, soal pembantu rumah tangga juga gitu kan? Ngeluh terus soal si mbak yang ngeyelan, masaknya keasinan, mulutnya bau, begitu lebaran gak balik, terpaksa cari ganti, baru deh kerasa kalau masih mending deh ada si mbak kemaren-kemaren.

Itu masih urusan pembantu, gimana dengan suami atau istri? Eh, dulu saya pernah pacaran sama orang yang seru banget, he made me laugh all the time. Tapi dia kurang bisa diajak ngobrol yang serius. Kurang pas responnya. Terus diam-diam saya berharap, semoga saya bisa dapet pacar yang bisa diajak ngobrol serius. Dapet sih. Bisa banget diajak ngobrol serius, serius banget bahkan, sampai-sampai gak pernah bikin saya ketawa. Bikin saya mikiiiiir terus. Endingnya, nyesel deh. Enak jamanmu maaaasss……, hihihihi.

Suami-istri juga gitu mungkin ya. Ngarep dapet istri yang jago masak, cuantik, badannya keren, wangi, pinter ngasuh anak, bisa kerja dari rumah, omset miliaran. Yang istri juga ngarep dapet suami ganteng, tinggi besar, seksi, gaji miliaran, sayang keluarga. Sampai-sampai lupa bersyukur sama yang udah didapet. Yang udah diketok jadi jodoh kita oleh Sang Maha Empunya Segala. Padahal lupa bersyukur bikin dikurangi nikmatnya. Ampuuuuun deh.

Lupa bersyukur itu memang berat dah balasannya. Yang lupa bersyukur punya pacar bikin ketawaaaaa terus, langsung dikasih pacar yang hobinya bikin nangiiiiiiissss aja. Yang lupa bersyukur punya badan sehat, baru dikasih bisulan aja udah ampun-ampun. Yang lupa bersyukur masih punya rumah buat tidur, dikasih bocor pas musim hujan gini, baru aja ngeh. Yang lupa bersyukur punya saudara yang sayang sama dia, baru dah tuh nyadar kalau dikelilingi orang-orang yang oportunis.

Aaaah, sabar dan syukur memang harus jadi pegangan. Supaya gak gigit jari lain kali lihat stiker di belakang truk. Piye, enak jamanku mbiyen to?

Saya attach beberapa gambar yang sama temanya. Semoga Anda juga bisa ngekek seperti saya.

Advertisements

Tentang Si Cantik

Di sekolah Genta tadi pagi, seorang teman Genta nangis teriak-teriak sampai muntah. Bau muntahannya nyebar sampai ke mana-mana. Muka anak cantik itu sampai merah. Wajahnya basah, gabungan air mata, ingus dan muntahan, membentuk pola yang sudah sering saya lihat di wajahnya. Rasanya nyeri di dada, setiap kali lihat anak nangis. Kayak ada lobang di dadaku, sementara angin dingin wara wiri keluar masuk. Nyeri.

Gabungan rasa kasihan sama si anak, juga jengkel. Siapa sih orang tua yang gak jengkel lihat anak yang sulit dikasih tahu? Hiks. Jangan-jangan cuma saya ya yang suka jengkel kalau lihat anak sulit diajak bicara. Hahahaha.

Anyway, si Cantik temannya Genta ini, sebut saja namanya Cantik ya? Karena memang dia cantik, mungil dan imut-imut. Energinya juga berlimpah ruah. Saya perhatikan, kalau dia datang bareng ibunya, anak ini nampak happy sekali. Main lompat-lompatan, kejar-kejaran bareng ibunya. Ketawa-ketawa. Dan jarang sekali nangis atau bahkan ngambek kayak tadi. Sayangnya ibunya termasuk ibu yang jarang kelihatan di sekolah. Sayang sekali.

Cantik lebih sering diantar orang lain. Gantiganti pula. Tantenya, mbah putrinya, om-nya, tante yang lain lagi, tante dari pihak saudara ibunya, ada banyaaak tantenya. Dan namanya manusia ya bu, yah, semuanya bedabeda cara mendekati si Cantik. Dari jauh saya suka mengamati dan kasihan sama si Cantik. Cantik nampak putus asa. Saya ikut sedih.

Hari ini Cantik diantar baby-sitternya. Baby-sitternya lebih banyak ngelamun di kelas. Bukan ngurusin si Cantik. Cantik dibiarin berkeliaran di kelas. Sampai nanti ditegur sama salah satu gurunya, terus Cantik diseret atau diangkat paksa begitu saja, TANPA PENJELASAN, oleh sang baby-sitter. Biasanya kemudian Cantik nangis, teriak-teriak sambil tiduran di lantai. Sama baby-sitternya yaaaa dibiarin aja atau malah ditakut-takutin.

Mau ditinggal? Mau? Mau?

Begitu ancam si baby-sitter.

Hari ini, seorang guru mencoba menenangkan Cantik. Menurut saya, caranya benar. Dibawa ke sudut, diajak bicara. Tapi Cantik sudah gak peduli. Dia tetap teriak-teriak. Dia seperti tidak percaya bahwa bicara baik-baik bisa menyelesaikan masalah. Gimana cara dia percaya? Wong dia gak pernah punya pengalaman seperti itu?

Gudang perpustakaan bawah sadarnya hanya menyimpan inventory bahwa ketika orang dewasa bicara dengannya, itu adalah suruhan, bentakan, amukan atau ancaman. Kasihan si Cantik. Bahkan ketika si Guru baik hati ini memakai cara benar buat bicara pun, Cantik tidak punya kesabaran buat mendengarkan. Apalagi kemampuan buat mengendalikan marahnya. Kasihan betul si Cantik.

Cantik gak punya simpanan file tentang bicara baikbaik. Cantik juga gak punya ingatan tentang hal-hal yang boleh dan tidak boleh serta konsekuensinya. Cantik hanya tahu, dia bisa lakukan apa saja yang dia mau, sampai satu titik yang tidak jelas, seorang dewasa akan menyatakan itu tidak boleh. Kemudian dia bisa teriak sekencang-kencangnya, biasanya itu bisa bikin dia BOLEH melakukan apa pun yang dia inginkan.

Aaaaah, lupakan segala teori soal konsistensi, kongruensi, konsekuensi, pendidikan nilai, ngajarin antri, pengelolaan emosi dan segala tetek bengek lainnya. Tentunya itu semua penting dalam mendidik anak. Tapi bukan soal itu kali ini. Kali ini saya mau bicara soal yang gampang-gampang saja.

Gimana Cantik bisa buat trust sama orang kalau orang di sekitarnya bahkan tidak pernah belajar mendengarkan pendapatnya?

Gimana Cantik mengelola rasa putus asanya sementara dia belum ahli betul mengekpresikan rasanya?

Gimana badan Cantik terpengaruh sama hormon stresnya yang sudah pasti mengalir deras saat dia nangis, teriak dan muntah-muntah tadi?

Ah, bisa apa saya? Saya cuma bisa merasa nyeri, seperti dada yang berlubang dengan angin dingin wara wiri di dalamnya. Dan ini saya alami  minimal 1 minggu sekali. Hiks.

19 July 2011
-catatan sedih ibu-ibu yang rajin anter sekolah anaknya