Sahabat Tanding

 

Sayang saya ga punya foto anak anak ini. Mereka seumuran mas G atau sedikit di atasnya. Mereka jarang bertemu. Ketemu sekali dua pas pertandingan. Artinya mereka sedang bersaing memperebutkan medali yang berkilau kilau itu.

Tapi setiap kali mas G sedang maju di hadapan juri maka anak anak ini yang berseragam beda dari mas G akan beramai ramai meneriakkan nama mas G dan memberi semangat caiyo caiyo caiyo.

Pada saat yang sama saya biasanya sesang mengambil vudeo mas G berlaga. Maka mendengar teriak teriakan itu selalu saja sekejap menggetarkan hati.

Tambah lagi setiap kali ketemu saya, mereka akan tersenyum, mendekat dan cium tangan denagn takzim sambil sesekali memperkanlkan saya pada temannya yang lain yang belum mengenal saya, mama mas G, itu sebuatan saya.

Anak anak ini sungguh membuat hati saya bergetar sesungguhnya mata saya pun ngecembeng menuliskan ini. Dalam sebuah kompetisi bela diri yang kabarnya penuh kekerasan ini tersembunyi jiwa jiwa ksatria, penuh kasih sayang, percaya dirinya sampai di level bahwa dalam sebuah pertandingan pun mereka mampu memberikan support pada orang yang mungkin mengalahkan mereka.

Maka 2 hari ini di antara banyaknya medali yang dibagikan, diam diam saya mengalungkan medali medali imajiner di leher mereka atas benih ksatria di dada mereka sambil membisikkan doa semoga Allah menjaga benih benih ini dan berkenan menumbuh surburkannya di masa depan.

Advertisements

Sebelah Hati

Seumur hidup saya yang menjelang 40th ini saya jarang punya teman dekat perempuan. Entah kenapa.

Waktu SMA mungkin alasannya karena sekolah saya memang oerempuannya cuma 30% dari total jumlah siswanya. Kebanyakan anak kos dan beretnis cina, yang kadang sulit saya dekati karena beda gaya hidup. Mereka bisa makan apa saja saat makan siang sementara satu2nya makanan halal di dekat sekolah adalah bakso gepeng. Lainnya, mencurigakan kehalalannya. Mereka bisa main sampai jam berapa pun, sementara saya sebelum maghrib harus sampai rumah. Well, alasan kan bisa dibikin. *menyeringai*

Waktu SMP saya sempat di 2 sekolah. Di sekolah pertama, saya kelas 1 dan 3, long story, nanti kapan2 saya ceritakan alasannya. Di kelas 1 saya berteman dengan 2 perempuan. Di kelas 3 saya berteman juga dengan beberapa perempuan. Tapi semuanya sudah berbahasa beda saat ini kalau ketemu. Entah saya yang nganeh-nganehi atau memang dunianya terlalu berbeda.

Lulus SMA saya cabut dari Semarang langsung ke Yogya, masuk fakultas yang cowoknya 30% dari seluruh siswa per angkatannya. Teteeep saja teman saya kebanyakan laki-laki. Yang perempuan entah kenapa kok kayaknya gatel deket2 saya.

Kemudian tahun 2015 saya berkenalan dengan sekelompok ibu2 yang sebagian besarnya belum pernah saya temui. Kami ngobrol via WA. Colek2an via Facebook. Telpon2an koordinasi ala ala gitu deh. Sebelum akhirnya kami bertemu setelah kurang lebih 2 bulan bersama di #sedekahoksigen. Menariknya, pertemuan pertama kami ga sempat diisi basa basi. Pembahasan langsung merangsek masuk ke area personal diselingi tawa dari mode terkikih terkekek sampai terbahak-bahak.

Sampai-sampai saya perlu mengingatkan,
Kalau ada orang lain, tolong behave yaaa….
Hehehehe

Saya pikir hubungan kami akan mereda ketika #sedekahoksigen berkurang kegiatannya. Ternyata tidak. Grup yang tadinya dibuat untuk koordinasi kemudian berubah jadi ajang sharing ilmu, dari biologi sel sampai ke internet marketing. Juga tempat curhat, tentang apa lagi kalau bukan suami anak mertua juga tentang dia yangbtak boleh disebut namanya. Juga jadi tempat menyembuhkan luka-luka lama. Tempat saling support saat sakit, merasa sedih, butuh dukungan. Bahkan jadi saran kirim mengirim hadiah satu sama lain, dari sekedar eclair sampai ke pil )(€£₩&^$@* *nama dirahasiakan*, hehehehehehe.

Suami saya sempat bertanya.
Kamu convinient dengan temen2mu itu? Nyaman? Karena mereka jelas gak akan kamu temenin sekian belas tahun yang lalu.

Saya jawab.
Iya nyaman. Kayak aku gak perlu jadi orang lain. Gak perlu pura-pura, basa-basi, ga takut di judge, gak takut dibilang aneh. Nyaman. Dan sering kali rindu.

Pssst, saat berpisah dengan salah satu teman saya ini di Palangkaraya beberapa waktu lalu. Saya berpelukan dengan dia cukup lama sambil keras menahan airmata kami. Kemudian ketika 2 minggu berikutnya saya datang dan harus pulanv lagi, saya pikir akan lebih mudah, ternyata tidak juga. Dada dan perut saya terasa bolong saat harus berpisah.

Belum saat salah satunya berlibur ke Jakarta akhir tahun lalu. Saya pikir intensitas rsanya akan berkurang, ternyata gak juga. Saat kami berpisah, kali ini tanpa pelukan, karena ada suami dan anak2 yang hebooooh bin ribet. Tapi saat taksi mulai berjalan meninggalkan saya, sebagian hati saya rasanya ikut pulang ke Surabaya.

Aaaah saya memanflah seoranf Gemini yang lebay soal merasa.

Mamah saya di masa lalu pernah bilang.
Kurangi keterus-teranganmu, sebagian orang gak suka sama gayamu yang tanpa basa-basi, main langsung clekop aja.

Butuh hampir 40th buat saya membuktikan. Teman sejati. Teman yang insyaa allah berteman karena Allah, melalui hati, gak menuntut saya to act less than who I am. Hampir 40th.

Am i happy? Yeeeessss, sure… perjalanan panjang dan berliku memang hampir gak terasa ketika kita dapat sesuatu yang sungguh2 kita inginkan. Dan dalam kasus saya, sekelompok teman perempuan. Yipiiieee….

Dan impian saya dan teman2 makin berlanjut. Bisa liburan sambil ngobrol sana sini sambil baksos di tempat2 di Indonesia tiap 2-3 bulan sekali. Semoga Allah ridho.

5 januari. Saya bersyukur bertemu teman2 baik yang mengisi hati saya dengan kehangatan yang tidak bisa diterangkan dengan kata2. Saya bersyukur teman2 saya bersedia menjambak rambut saya saat saya mulai keluar jalur. Saya bersyukur saya senang dan gak sakit hati, bahkan kadang sukarela dijambak oleh mereka. Saya bersyukur atas gerakan #sedekahoksigen yang mempertemukan saya dengan ibu-ibu cadaz macam mereka.

I love you giiiiirrrrlllllsssss…..

image

Ini salah satu yang ingin saya lakukan bareng temen2 saya. Di pantai, lereng gunung, atau sekedar di hotel atau di mobil. Hehehehe.

image

Salah satu baksos yang kami lakukan di Palembang

image

Baksos juga di Palangkaraya